23.6 C
Madiun
Sunday, November 27, 2022

UMM-Pelaksana Program Kartu Prakerja Komitmen Lahirkan SDM Indonesia Unggul

MALANG – Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) senantiasa berupaya untuk terus mengimplementasikan Tridharma Perguruan Tinggi (PT). Terbaru, melalui kerja sama dengan Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja pada Rabu (9/8) lalu, Kampus Putih berkomitmen untuk dapat bersinergi bersama dalam meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) masyarakat Indonesia. Adapun kerja sama itu berbentuk program pelatihan kartu prakerja

Cahyo Prihadi selaku Direktur Pemantauan dan Evaluasi Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja menyampaikan bahwa segala bentuk pelatihan harus berdampak pada kualitas SDM. Khususnya dalam aspek kompetensi dan keterampilan masyarakat Indonesia. Dengan begitu, masyarakat dalam memiliki skill yang bagus. Pun dengan peningkatan dan proses upgrade yang maksimal sehingga melahirkan SDM unggul yang mampu bersaing dengan negara lain.

“Dari sinilah akan muncul SDM yang kompeten dan mandiri. Bahkan bisa juga menciptakan lapangan pekerjaan sendiri untuk masyarakat luas,” tegasnya.

Hal tak jauh berbeda juga disampaikan penanggungjawab tim ahli independen program pelatihan kartu prakerja UMM, Dr. Nur Subeki, S.T., M.T. Menurutnya, program pemantauan yang telah dilakukan bersama dengan tim sejauh ini berjalan dengan lancar. Koordinasi dan kerja keras tiap anggota menjadi salah satu alasannya.

Baca Juga :  Atap Ruang Kelas SDN 2 Dayakan Ambrol, Siswa Pindah Belajar ke Perpustakaan

“Kesolidan tim UMM tentu sangat membantu dalam melangsungkan pemantauan ini. Begitupun dengan koordinasi dengan pihak Kartu Prakerja yang baik. Kami akan terus berupaya memberikan yang terbaik demi menebar kemanfaatan bagi masyarakay luas,” tegasnya.

Eki, sapaan akrabnya mengatakan bahwa ia dan pihaknya berkomitmen untuk melakukan pemantauan pelatihan secara efektif, efisien dan kredibel. Dengan begitu, proses belajar masyarakat Indonesia dalam memahami berbagai materi bisa lebih lancar. Pun dengan upaya memperjuangkan hak peserta untuk mendapatkan sertifikat keterampilan.

Pria yang juga menjabat sebagai Wakil Rektor III UMM itu mengatakan bahwa upaya ini juga menjadi salah satu cara Kampus Putih UMM untuk memberikan kontribusi signifikan. Utamanya dalam aspek peningkatan kualitas SDM yang dimiliki Indonesia. Apalagi, pada 2045 nanti Indonesia mencanangkan generasi emas 2045 yang akan menentukan kemajuan negeri. (*)

MALANG – Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) senantiasa berupaya untuk terus mengimplementasikan Tridharma Perguruan Tinggi (PT). Terbaru, melalui kerja sama dengan Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja pada Rabu (9/8) lalu, Kampus Putih berkomitmen untuk dapat bersinergi bersama dalam meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) masyarakat Indonesia. Adapun kerja sama itu berbentuk program pelatihan kartu prakerja

Cahyo Prihadi selaku Direktur Pemantauan dan Evaluasi Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja menyampaikan bahwa segala bentuk pelatihan harus berdampak pada kualitas SDM. Khususnya dalam aspek kompetensi dan keterampilan masyarakat Indonesia. Dengan begitu, masyarakat dalam memiliki skill yang bagus. Pun dengan peningkatan dan proses upgrade yang maksimal sehingga melahirkan SDM unggul yang mampu bersaing dengan negara lain.

“Dari sinilah akan muncul SDM yang kompeten dan mandiri. Bahkan bisa juga menciptakan lapangan pekerjaan sendiri untuk masyarakat luas,” tegasnya.

Hal tak jauh berbeda juga disampaikan penanggungjawab tim ahli independen program pelatihan kartu prakerja UMM, Dr. Nur Subeki, S.T., M.T. Menurutnya, program pemantauan yang telah dilakukan bersama dengan tim sejauh ini berjalan dengan lancar. Koordinasi dan kerja keras tiap anggota menjadi salah satu alasannya.

Baca Juga :  Kasus Covid-19 Merebak, SMA di Kabupaten Madiun Masih Full PTM

“Kesolidan tim UMM tentu sangat membantu dalam melangsungkan pemantauan ini. Begitupun dengan koordinasi dengan pihak Kartu Prakerja yang baik. Kami akan terus berupaya memberikan yang terbaik demi menebar kemanfaatan bagi masyarakay luas,” tegasnya.

Eki, sapaan akrabnya mengatakan bahwa ia dan pihaknya berkomitmen untuk melakukan pemantauan pelatihan secara efektif, efisien dan kredibel. Dengan begitu, proses belajar masyarakat Indonesia dalam memahami berbagai materi bisa lebih lancar. Pun dengan upaya memperjuangkan hak peserta untuk mendapatkan sertifikat keterampilan.

Pria yang juga menjabat sebagai Wakil Rektor III UMM itu mengatakan bahwa upaya ini juga menjadi salah satu cara Kampus Putih UMM untuk memberikan kontribusi signifikan. Utamanya dalam aspek peningkatan kualitas SDM yang dimiliki Indonesia. Apalagi, pada 2045 nanti Indonesia mencanangkan generasi emas 2045 yang akan menentukan kemajuan negeri. (*)

Most Read

Artikel Terbaru

/